Mesin Briket Arang Tempurung
mesin-briket-arang-tempurung
Mesin Giling Bumbu Basah
mesin-giling-bumbu-basah
Mesin Minyak Goreng
mesin-minyak-goreng
Mesin Pabrik Kelapa Sawit Mini
mesin-pabrik-kelapa-sawit-mini
Mesin Pengolahan Karet
mesin-pengolahan-karet
Google Yahoo MSN
 

Alamat BGI


Head Office :
Graha Cihampelas Lt. 3
Jl. Cihampelas No. 41
Bandung 40171
Lihat Peta Lokasi

022-4220528 (Phone)
022-4220528 (Fax)
082217596396 (Mobile)

Pin Blackberry BGI

22935EC2
Kontak Online
Berita
Download Katalog


Manufacture
Mechanical
Water Treatment
Statistik Website

Jumlah Pengunjung : 33920
Jumlah Klik : 121527

Berita Terkini


Tren Kebun Sawit Mini
Tren Kebun Sawit Mini

HANYA 5 ha
Itulah luas kebun kelapa sawit milik Kuncung Asmin di Bojongjuruh, Kecamatan Banjarsari, Kabupaten Lebak, Banten. Ia membudidayakan 650 pohon pada 2005. Dari pohon-pohon berumur 5 tahun itu, Kuncung menuai 3.750 ton setiap 15 - 20 hari. Panen terakhir pada 16 November 2010, pria 49 tahun itu memperoleh harga Rp1.200 per kg tandan buah segar sehingga omzetnya Rp4,5-juta. Jika dalam sebulan ia 2 kali panen, omzet ayah 4 anak itu membubung hingga Rp9-juta.
Mantan pekebun karet itu menjual tandan buah segar ke pabrik pengolahan berjarak 4 km dari kebun. Kebun itu memang terbilang kecil. Bandingkan dengan PT Inti Indosawit Subur, misalnya, yang mengelola 60.000 ha kebun sawit di Riau. Perusahaan-perusahaan seperti PT Wilmar Internasional lazim mengebunkan sawit ribuan ha.

Tren mini
Kebun kelapa sawit milik Kuncung Asmin yang berskala kecil dan di Jawa menjadi menarik. Sebab, semula kelapa sawit identik dengan Sumatera atau belakangan Kalimantan. Harap mafhum, pengembangan pertama kelapa sawit pada 1911 memang di Sumatera timur. Kuncung tidak sendirian menjadi pekebun mandiri - membuka lahan dan membudidayakan kelapa sawit atas kemauan sendiri - yang mengelola lahan mini. Rekan-rekannya juga sama saja. Sekadar menyebut contoh, Wawan dan Haris - keduanya di Kecamatan Banjarsari - masing-masing mengelola 5 ha.
Malahan banyak juga pekebun lain yang hanya membudidayakan Elaeis guineensis itu di lahan 2 ha. Contohnya Wawan Gunawan di Desa Maroko, Kecamatan Cibalong, Kabupaten Garut, Jawa Barat.
Ia menanam sawit seluas 2 ha di lahan bekas ilalang berketinggian 700 meter di atas permukaan laut. Tanaman setinggi 2 meter itu pada 26 Oktober 2010 tengah berbunga.
Dalam 10 tahun terakhir, memang bermunculan pekebun kelapa sawit di lahan sempit. Mereka memanfaatkan lahan samping rumah atau lahan tidur. ‘Padahal, sawit awalnya tidak cocok ditanam di ketinggian seperti di Kabupaten Bogor, Sukabumi, Bandung, dan daerah-daerah yang semula dianggap dingin tapi ternyata bisa ditanami sawit,’ kata Dr Witjaksana, periset di Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS).
Menurut koordinator kelompok peneliti Sosio Tekno Ekonomi PPKS, Dr Angga Jatmika, kebun skala kecil yang ekonomis minimal 2 ha. Itu bila harga tandan buah segar minimal Rp900 per kg. Saat ini harga di tingkat pekebun cukup bagus, Rp1.200 per kg. Mengapa mereka berbondong-bondong mengebunkan kelapa sawit? ‘Banyak orang tahu kalau kelapa sawit itu potensial. Dulu ngga ada orang yang memprediksi seperti ini. Sekarang semua orang mau bertanam sawit,’ kata kepala afdeling II Kebun Cikasungka PT Perkebunan Nusantara VIII, Jimmy Permana.
Administratur PT Perkebunan Nusantara VIII Kertajaya, Ir H Heri Hermawan MM, berpendapat serupa. ‘Mata petani terbuka bahwa kelapa sawit merupakan komoditas yang sangat menguntungkan sehingga dengan sadar mereka menanam kelapa sawit.’ Perusahaan itu mengelola pabrik di Kertajaya, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, berkapasitas 60 ton per jam sejak 2009. Sebelumnya kapasitas produksi hanya 30 ton per jam. Artinya dalam sehari dengan 8 jam kerja, pabrik memerlukan 480 ton kelapa sawit.
Untuk memenuhi kebutuhan pabrik itu, Heri bukan hanya mengandalkan kebun sendiri seluas 18.000 yang 30% mesti diremajakan. Namun, ia juga bekerja sama dengan ratusan petani yang mengelola kebun mini. Total jenderal luasan lahan mini itu mencapai 1.200 ha. Umur pohon-pohon itu rata-rata 4 - 5 tahun atau hasil penanaman pada 2004 - 2005. Selain itu PT Perkebunan Nusantara VIII juga menjalin kemitraan dengan 2.800 petani program inti rakyat yang mengelola 2.800 ha setara 364.000 pohon.
Selama ini semua produksi para petani mandiri dan mitra terserap pabrik. Selama kualitas tandan buah segar memenuhi syarat, tak ada alasan untuk menolak. PT Perkebunan Nusantara VIII mensyaratkan buah matang dan bukan buah dura - daging buah tipis dan bertempurung besar.

Rambu-rambu
Dr Juliarto Barus, periset di PT Tunggal Yunus Estate, mengatakan kebun mini memiliki banyak kelebihan. Beberapa kelebihan itu adalah penanganan kebun lebih intensif dan menekan tingkat kehilangan tandan buah segar. Pekebun skala mini cenderung mengambil buah-buah rontok. Menurut Barus kehilangan TBS pada lahan besar (di atas 6.000 ha) mencapai 30 ton per tahun. Selain itu perawatan lahan mini juga lebih mudah.
Meski demikian calon pekebun skala mini harus cermat. Menurut Dr Bambang Drajat, peneliti ekonomi pertanian di Riset Perkebunan Nusantara, Bogor, Jawa Barat, pekebun tetap harus mendekatkan diri ke pabrik pengolah. ‘Dalam 24 jam tandan buah segar harus diolah agar asam lemak bebas tidak meningkat,’ kata doktor Ekonomi Pertanian alumnus Institut Pertanian Bogor itu. Asam lemak meningkat, menurunkan mutu minyak goreng. Waktu tempuh 4 - 5 jam dari kebun ke pabrik masih ideal.
Strategi lain adalah penggunaan bibit bersertifikat. Heri Hermawan mengatakan calon pekebun di beberapa daerah memanfaatkan kongkowak alias bibit asal buah jatuhan yang tumbuh begitu saja di kebun. Tujuannya pekebun ingin menekan biaya investasi dalam hal pengadaan bibit. Harga sebuah bibit bersertifikat saat ini mencapai Rp30.000. Penggunaan kongkowak justru merugikan pekebun karena umur produksi kelapa sawit relatif panjang, hingga 30 tahun. Akibat penggunaan kongkowak antara lain produksi rendah.
‘Kunci sukses berkebun kelapa sawit adalah disiplin,’ kata Bambang Drajat. Maksudnya pekebun mesti disiplin dalam hal pemupukan, penyiangan, hingga panen. Sayangnya, masih banyak pekebun yang tergesa-gesa panen ketika harga tinggi. Buah yang belum siap panen pun, mereka tuai. Akibatnya kualitas buah jelek sehingga harga pun relatif rendah. Begitu juga saat harga anjlok, banyak pekebun yang tak memanen dan membiarkan buah membusuk. Padahal, jika itu terjadi dalam jangka panjang mempengaruhi produktivitas.

Peluang besar
Kelapa sawit kian berkembang karena multiguna. Bambang Drajad mengatakan kerabat palem raja itu berfungsi 4F yakni food, feed, fuel, fiber (pangan, pakan, bahan bakar, dan serat). Wajar jika kebutuhannya kian melonjak. ‘Kelapa sawit sangat prospektif. Kebutuhan dalam negeri saja belum terpenuhi, belum lagi jika memperhitungkan kebutuhan untuk bahan bakar,’ kata Heri Hermawan. Oleh karena itu PT Perkebunan Nusantara VIII membangun sebuah pabrik baru di Kabupaten Bogor yang beroperasi pada akhir 2011.
Menurut perhitungan Heri, berdirinya pabrik baru berkapasitas 30 ton per jam itu dan peningkatan kapasitas produksi pabrik di Kertajaya, memerlukan dukungan lahan petani mandiri hingga 6.000 ha. Jika kepemilikan lahan petani rata-rata 4 ha, perlu 1.500 petani mandiri baru.
Selain itu, Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Bogor, Jawa Barat, juga telah mengeluarkan izin bagi 2 perusahaan baru. Kepala Bidang Perkebunan Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Bogor Ir Prasetiowati, mengatakan sebuah perusahaan akan beroperasi di Jasinga membudidayakan kelapa sawit di lahan 4.000 ha. Di Kabupaten Garut, Jawa Barat, PT Condong berkapasitas 20 ton per jam yang mengelola 3.200 ha hanya dapat mengolah sawit 3 kali dalam sepekan.

Oleh karena itu, ‘Di Garut dikembangkan perkebunan sawit rakyat,’ kata kepala Bina Usaha Dinas Perkebunan Kabupaten Garut, Yayan Sofyan. Sejak 2009, para petani di Kabupaten Garut mulai membudidayakan kelapa sawit di lahan-lahan mini, 1 - 2 ha. Sofyan mengatakan target 5 tahun mendatang Garut memiliki 3.000 ha kebun sawit rakyat. Tentu saja lahan-lahan itu bukan hasil rambahan di hutan lindung. (Sardi Duryatmo)


(Sumber : www.trubus-online.co.id)
http://
Date : 2010-12-22 01:12:10 | Hits : 2388 | Kembali Ke Index Berita